Isnin, 18 Mei 2009

To all Mothers in the world...

entry ni sepatutnya sempena hari ibu hari tu... tapi aku malas mau buat entry pasal hari ibu.. then one day aku terjumpa kisah sedih ni... (Warning: kalau baca ni gerenti meleleh air mata dan air hidung)...

Aku tak tahu kalau ini kisah benar atau sekadar rekaan penulis semata-mata.. tapi cerita ni telah memberi impak yang besar dalam hidupku dua tiga hari ni.. sudah dua malam aku nangis bila ingat cerita ni.. tengah main game tembak2 pun aku boleh tersedu sedan menangis.. sampai si kakak pun tanya.. "kenapa mama nangis???"...


Aku tak tahu la.. sejak mengandung anak ke 3 ni.. aku emosi sangat.. orang terima anugerah penyanyi wanita baru popular.. aku di rumah yang nangis sampai sedu-sedan... orang nangis2 cerita pasal mak dia masa hari ibu hari tu.. aku yang dalam kereta ni pula nangis-nangis sampai kuar air hidung.. orang nangis pasal terharu anak murid dia menghargai apa yang telah dia buat.. aku dalam kereta pula kesat-kesat air mata.. eii.. ndak malu betul.. tapi tu lah.. aku ndak boleh hindarkan memang aku emosi ketika dan saat ini.. tapi bukan emosi yang cepat marah.. emosi yang sikit2 nangis... sikit2 nangis.. memang anak aku ni manja ni nanti.. hehhe..


berbalik pada cerita sedih tadi... aku rasa para ibu dan para bapa, harus baca cerita ni dan ambil iktibar dari apa yang telah berlaku.. sebab tu aku telah printkan cerita ni untuk ayah.. mau tengok apa reaksi ayah bila baca cerita ni.. aku mau dia tahu.. sekiranya sesuatu yang buruk berlaku pada aku nanti, aku mau dia jaga anak2 kami dengan sebaik mungkin.. kalau ndak pun.. beri pada mama atau bapa untuk di jaga daripada di abaikan anak2 tu nanti..


Masa mengandung anak kedua.. aku siap telepon adik aku yang dikedah.. tinggalkan wasiat.. kalau apa apa berlaku pada aku.. aku minta dia tolong jagakan anak aku.. dan kali ni.. mengandung anak ke 3.. aku ingin sekali lagi meninggalkan wasiat.. sekiranya berlaku sesuatu yang buruk pada aku nanti... harap2 lah ayah akan jaga anak kami dengan sebaik yang mungkin..


Aku rasa, sebagai ibu atau bapa.. kita tidak harus menyalahkan anak2 kita sekiranya berlaku sesuatu yang buruk kepada si ibu atau si bapa.. segala yang berlaku adalah kententuan Allah.. semua yang berlaku adalah di atas kehendak dan keizinan-Nya.. jadi kita sebagai hamba yang hina ini haruslah menerima segalanya dengan Redha.. Ada hikmah diatas segala kejadian yang berlaku..


sebagai anak pula.. aku pernah kecil.. aku pernah berusia sehari.. sebulan.. setahun.. dan puluhan tahun.. aku pernah menagih kasih-sayang daripada kedua ibu bapaku.. maklumlah kami adik beradik ramai.. jadi kami anak2 yang hujung ni ndak berapa mendapat perhatian daripada orang tua kami.. masa kecil-kecil pun kakak aku yang menjaga kami.. bukannya mama.. kasihan kan.. mungkin sebab tu la sampai sekarang aku ndak berapa rapat dengan mama.. lagipun.. mama tu sikit2 sikit asik marah aku saja.. (merungut ka nih??) well.. i am not complaining.. tapi itu hakikat.. aku paham juga tu mama selalu marah aku.. sebab antara ramai2 aku ni la yang paling pengerasi.. paling pemberontak.. paling pelawan.. ndak macam adik beradik ku yang lain.. awuu saja.. angguk saja.. hehe..

masa aku 6 tahun.. aku panjat pokok nangka yang tinggi sampai jatuh.. bedebuk.. pengsan di bawah pokok nangka.. nasib baik ada sepupuku yang jumpa aku pengsan di sana.. klu nda.. sampai malam mangkali ndada orang tahu anak mama labai pingsan di bawah pokok nangka sebab kan mengambil gelimai (buah nangka yang ndak jadi nangka tu.. kalau makan sama jaruk mambangan.. sadap hingga menjilat mangkuk... haha)..


masa aku 6 tahun juga la.. aku jatuh dari anjung rumah (kalau rumah dulu2 kan ada atas anjung.. kira macam tingkat atas la.. tapi tempat ni hanya untuk simpan barang.. macam stor.. lantai nya pula papan..dan ada sesetengah tu tikar plastik.. aku and brothers suka betapuk di atas terutama kalau mau kena suruh buat kerja rumah.. atau kalau ada salah yang memang sah mau kena marah oleh mama.. hahaha.. )


dijadikan cerita.. hari tu kakak aku gaduh dengan abang aku.. jadi dia kena banned.. ndak buli makan tengahari sebab pemalas ndak mau mengambil air dari sungai.. aku ni pula.. almaklumlah.. kamceng sama abang aku ni.. jadi aku tapuk2 bawakan makanan untuk abang aku yang sedang betapuk di atas anjung nih.. lepas hantar makanan.. main2 lah di atas.. abis banyak barang2 kan atas tu.. ada drum buatan sendiri.. abang aku la yang punya kerja. dia ni minat betul main drum masa kecik.. drum tu di perbuat daripada kotak2 lama.. asal ada bunyi buk-buk jadik la.. pas tu tutup lampu minyak tanah yang main pump yang terbuang tu pun dijadikan drum.. asal ada bunyi kring2 jadik la...


masa kecik dulu bapa ada buatkan kami kuda kepang yang diperbuat daripada kayu dan papan.. semuanya buatan tangan bapa sendiri.. ada handle.. ada mata.. dan kakinya pula boleh inggut2 macam kerusi malas sekarang ni.. apa lagi aku suka lah main yang ni.. sebab kami semua suda besar.. bapa pun simpan la kuda kepang tu di atas anjung.. masa tu kuda kepang tu di letak betul-betul di tepi2.. jadi aku ni kan gauk dan jajal masa kecil.. aku pun main la kuda kepang tu.. inggut punya inggut.. punya inggut.. punya inggut.. BUK.. aku jatuh ke bawah... pingsan lagi.. sedar2 jak aku.. aku sudah terbaring di bilik.. tangan ku berbalut sebab bengkak.. nda la aku tau sampai sekarang apa jadi masa aku jatuh tu.. kelang kabut kali kakak sama abang ku.. sebab masa tu mama sama bapa ndada di rumah..


akibat kenakalanku masa kecil tu la.. sampai sekarang aku mengalami sakit belakang (akibat jatuh dari pokok nangka.. dan tangan kanan ku sedikit besar dari tangan kiri.. hahaha.. sepa suruh)..


tapi tu la.. walaupun mama selalu marah aku.. (sampai aku mau anak tiga ni pun selalu kana marah mama).. aku tau.. jauh dalam hatinya dia tatap sayangkan aku mcm dia sayangkan anak2nya yang lain.. (sebab kalau dakat-dakat hujung bulan yang balum begaji tu.. pandai tu mama menanya.. "ada usinmu??" eii.. membari malu eh.. ) dulu masa alum tau malu tu.. ku ambil jak usin tu.. karang ani.. pandai suda ku malu.. "ada maaaa.. jan la kita ingau".. chewah.. padahal lam beg usin cukup2 jak isi minyak kerita.. hahahha.. )


Apa-apa pun.. walau aku jarang luahkan.. walau aku selalu melawan.. aku sebenarnya sayang sama mama dan juga bapa..


selamat hari ibu buat bonda tercinta... semoga impian dan harapan mu untuk menunaikan haji tahun ini akan tercapai.. Amin...

4 ulasan:

LeeYo berkata...

naa ika skrg ko jd mama sdh..bila baca ceta ko ni teringat aku masa suka-duka masa kita bujang2 dlu..piknik d opis mu sana stc tu hahaha..nangis2 kunu kita klu ceta sedih terlalu mahal kenangan kita itu...sob..sob..sob..

Ika berkata...

tu la bah... rapat betul kita dulu masa bujang2 kan leo.. makan sepinggan.. minum segalas.. piknik setempat.. sampai suzan pun tahu suda kita dua punya setail.. bila aku naik atas jak.. seber rum jadi tampat miting kita.. a shoulder to cry on.. that was what we used to be... sampai kana cakap lesbian lagi.. hahaha.. alala.. miss the good old days..

LeeYo berkata...

banar tu ika..really miss our days hahaha...byk tul kisah seloka kita kaaaannn...

Ika berkata...

itu lah... apa bulih buat jak cannot turn back the taim... heheh